Home / Mancanegara / Al-Fazl : Surat kabar Tertua dan Paling Sering Disensor di Pakistan
al-fzal-suratkabar-ahmadiyah-rabwah

Al-Fazl : Surat kabar Tertua dan Paling Sering Disensor di Pakistan

Hits: 109

The Rabwah Times

MUNGKIN ini satu-satunya kantor surat kabar di seluruh Pakistan yang sudah sibuk pada pukul sembilan pagi. Sementara sub-editor, wartawan, dan penerbit lain di negara tersebut masih tertidur pulas setelah mencetak deadline malam sebelumnya, para jurnalis di kantor ini sudah bekerja keras, menyusun edisi berikutnya yang merupakan surat kabar harian tertua yang masih terus terbit di Pakistan.

Al-Fazl, surat kabar Jamaah Muslim Ahmadiyah, pertama kali diterbitkan pada tahun 1913, di kota Qadian yang sekarang berada di daerah Punjab India. Dengan adanya partisi anak benua pada tahun 1947, sebagian besar anggota Jamaah Ahmadiyah bermigrasi ke negara yang baru saja terbentuk, Pakistan, dan mendirikan kota Rabwah tahun 1948. Mereka membawa Al-Fazl bersamanya, dan sejak saat itu diterbitkan di Rabwah.

Ahmadi, juga dikenal sebagai Ahmadiyah, adalah sebuah sekte yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Muslim dan mengikuti ajaran Quran dan Nabi Muhammad saw.. Mereka juga percaya bahwa pendiri jamaah, Mirza Ghulam Ahmad, adalah Almasih dan nabi, suatu titik di mana banyak ulama garis keras Pakistan menuntut (dan berhasil) bahwa mereka secara hukum dinyatakan “non-Muslim”.

Ada sekitar 700.000 penganut Ahmadiyah saat ini tinggal di Pakistan, hidup di bawah undang-undang ketat yang melarang mereka secara terbuka mempraktekkan iman mereka, diberlakukan pertama kali di bawah pemerintahan yang demokratis pada tahun 1974 dan kemudian diperkuat oleh diktator militer Zia-ul-Haq pada tahun 1984.

Di bawah suatu peraturan yang disahkan oleh Zia pada tahun 1984, penambahan dalam KUHP Pakistan untuk menghukum Ahmadi yang “mengaku sebagai Muslim”.

Teks lengkapnya sebagai berikut:

Setiap orang dari kelompok Qadiani atau kelompok Lahore (yang menyebut diri mereka ‘Ahmadi’ […]), yang, langsung atau tidak langsung memperlihatkan dirinya sebagai seorang Muslim, atau menyebut, atau mengacu, keyakinannya sebagai Islam, atau mengajarkan atau menyebarkan imannya, atau mengajak orang lain untuk menerima keyakinannya, dengan kata-kata, baik lisan atau tertulis, atau dengan pernyataan terlihat, atau dengan cara apa pun menyakiti perasaan keagamaan umat Islam, dipidana dengan pidana penjara yang dapat diperpanjang hingga tiga tahunjuga dikenakan untuk denda.

Di samping itu, Ahmadiyah dilarang, dengan ancaman tiga tahun penjara dan denda, menggunakan kata-kata “azan” atau “Masjid” ketika mengacu pada praktek keagamaan mereka, serta tujuh istilah lain (kebanyakan julukan bagi Nabi Muhammad, keluarga dan sahabatnya).

Bagi para editor Al-Fazl, hukum-hukum ini, selain menyatakan praktik keagamaan mereka ilegal, juga membuat pekerjaan mereka sangat menantang.

Kami harus mencari kesalahan tata bahasa dan ejaan reguler dalam cetakan, “kata Faiz *, 44, asisten editor di al-Fazl sejak tahun 2000,” tapi saya juga harus hati-hati meneliti setiap baris untuk memastikan bahwa tidak ada yang kata terlarang terlewatkan!

Hasilnya adalah bahwa kadang-kadang kita bahkan membiarkan beberapa kesalahan [tata bahasa] terlewati, karena kita menghabiskan begitu banyak waktu mencari kata-kata ini, “katanya, menunjuk ke sebuah papan dengan daftar” kata terlarang “menjadi teman setianya di meja kerja.

Seperti yang sering terjadi dengan pembatasan pers, para editor telah menemukan cara mengatasi pembatasan ini: Anda akan menemukan kisah al-Fazl dihiasi dengan strip kurung [“(-)”], kosong di mana kata-kata terlarang tertentu (seperti “Muslim “) yang dimaksudkan.

“Para pembaca al-Fazl pastilah yang paling cerdik di dunia,” kelakar Asif *, sukarelawan jamaah yang menunjukkan kepada saya Rabwah. “Sekarang mereka tahu bahkan tanpa berpikir apa kata yang dimaksudkan pada setiap titik-titik kosong.”

Ali *, aktifis lain Jamaah, memberikan tatapan tajam. “Ini bukan jenis kecerdasan yang kita ingin miliki,” tambahnya dengan kecut.

Ini adalah Pengorbanan Kami

Semua yang dilakukan editor tampaknya tidak cukup. Sejak peraturan 1984, telah ada lebih dari 90 kasus hukum terhadap surat kabar, percetakan, editor dan penerbit, semua diajukan dengan tuduhan bahwa surat kabar tersebut adalah [alat] pemurtadan, Abdul Sami Khan, editor-in-chief, mengatakan kepada saya. Surat kabar ini juga telah ditutup beroperasi dlam waktu singkat beberapa kali pada periode tersebut.

Khan telah menjadi editor selama 16 tahun terakhir, dan dirinya telah menghadapi beberapa kasus di pengadilan. Ini adalah kasus terbaru yang sedang berlangsung, yang membuatnya tetap bekerja dari kantornya sendiri, karena takut ditangkap.

Bahkan media di mana majalah dan buku lainnya juga diterbitkan, terus-menerus di bawah ancaman ditutup, katanya, menambahkan bahwa non-Ahmadiyah yang telah memberikan layanan pencetakan kepada Jamaah Ahmadiyah sebelumnya juga telah dipenjara.

“Dan tentu saja selalu ada ancaman yang bisa saja ledakan bom,” tambahnya acuh tak acuh, nyaris seperti renungan.

Ancaman terhadap kehidupan pribadi merupakan masalah lain juga. Sementara surat kabar tersebut tidak dilarang oleh pihak berwenang Pakistan, dua tahun lalu Pakistan Pos secara sepihak memutuskan untuk menghentikan pengiriman surat kabar tersebut kepada sekitar 8.000 pelanggan.

al-fzal-suratkabar-ahmadiyah-rabwah-2

Sami mengatakan sebagian besar pembaca al-Fazl mengakses surat kabar tersebut secara online, Pakistan Telecommunications Authority (PTA) telah mengambil langkah yang sama, memblokir situs surat kabar tersebut secara berkala.

Penjaja yang telah menjual surat kabar tersebut juga telah didakwa berdasarkan undang-undang khusus penodaan Ahmadi Pakistan- kasus terbaru terjadi tahun lalu, ketika enam orang, termasuk tiga pedagang didakwa di Lahore.

Sebaliknya, website dan publikasi dari organisasi Khatm-e-Nabuwwat (KeN), sebuah kelompok anti-Ahmadi yang menyerukan pembunuhan Ahmadiyah sebagai “kewajiban agama”, terus bisa diakses. KeN, yang telah mendaftarkan sejumlah kasus terhadap Ahmadiyah karena mempraktekkan iman mereka dan serangan bermotif terhadap individu, juga akan mengadakan konferensi tahunannya, dimana “dosa” dari Ahmadiyah akan dihitung, pada tanggal 23 Agustus, di properti milik pemerintah di kota Jarranwala.

Khan mengambil pendekatan filosofis terhadap ancaman tersebut.

“Ada pedang yang terus-menerus tergantung di atas kepala kita. Posisi kami adalah bahwa Jamaah kita telah dipilih oleh Allah, sehingga apa yang terjadi pada kita adalah hal yang sama yang telah terjadi pada Jamaah terpilih lainnya, “katanya padaku, tepat sebelum kami mengakhiri pertemuan kami.

“Kami pembayar pajak, dan kami tidak mengambil aksi unjuk rasa atau protes [menentang penganiayaan ini], tapi kita tidak diikutsertakan dalam masyarakat Pakistan secara total. Kami tidak memiliki wakil di pemerintah daerah, atau majelis provinsi atau nasional.

“Mereka mengatakan kepada kita bahwa kita harus memilih menyangkal bahwa kita umat Islam. Jadi, ini adalah pengorbanan kami. “

_
Catatan
: Nama-nama beberapa orang yang diwawancarai telah diubah, atas permintaan mereka, untuk alasan keamanan.

Baca juga

Utusan Khalifah Minta Mahasiswa Jamiaah Tabligh dan Menuntut Ilmu

Hits: 1008BOGOR – Puluhan siswa Madrasah Tahfizh Al-Qur’an dan mahasiswa Jamiaah Ahmadiyah Indonesia berkesempatan bertemu ...

Satu komentar

  1. Artikel cukup menarik buat dipelajari . Terima Kasih dan Salam kenal.

Tinggalkan Balasan