Home / Mancanegara / Mirza Masroor Ahmad Berpidato di Simposium Arsitek dan Insinyur Ahmadi

Mirza Masroor Ahmad Berpidato di Simposium Arsitek dan Insinyur Ahmadi

Hits: 54

Pemimpin Dunia Jamaah Muslim Ahmadiyah, Yang Mulia Hazrat Mirza Masrror Ahmad Khalifatul Masih ke 5, menyampaikan pidato di depan para delegasi dalam acara simposium tahunan International Association of Ahmadi Architects and Engineers (IAAAE) pada 22 Februari 2014.

Menurut pernyataan pers yang dikeluarkan oleh asosiasi tersebut, Hazrat Masroor Ahmad mengucapkan selamat kepada para anggota IAAAE atas komitmen mereka yang terus tanpa pamrih melayani kemanusiaan.

Yang Mulia mengatakan Asosiasi sekarang telah menginstal atau merehabilitasi ribuan pompa air di Afrika yang menyediakan air minum bersih untuk ribuan orang, tambahnya.

Berbicara tentang pengalaman beliau sendiri di Afrika selama 1970-an dan 1980-an, Hazrat Mirza Masroor Ahmad mengatakan hal itu melalui pengalamannya hidup di Afrika selama beberapa tahun bahwa ia datang untuk benar-benar memahami betapa berharganya air dan bukan hanya air tetapi khususnya air minum yang bersih.

“Saya telah melihat dengan mata kepala sendiri anak-anak berjalan satu atau dua mil dengan ember besar berisi air di atas kepala mereka dan bahkan hari ini di beberapa bagian yang miskin dari Afrika kecenderungan ini masih terus berlanjut,” Huzur bersabda “Saya sendiri kadang-kadang harus melakukan perjalanan selama lebih dari 10 kilometer untuk mendapatkan air untuk keperluan pribadi.”

“Seperti yang saya katakan hanya ketika seseorang harus melakukan upaya cukup keras hanya untuk mendapatkan air maka dia akan menyadari betapa berharganya air tersebut.”

Hazrat Mirza Masroor Ahmad juga berbicara tentang bagaimana, di bawah arahannya, arsitek dan insinyur Muslim Ahmadi membantu merancang dan membangun ‘desa percontohan’ di bagian terpencil Afrika, yang meliputi lampu jalan, rumah kaca, pusat-pusat komunitas, jalan beraspal, listrik swadaya dan akses terhadap air minum yang bersih dan mudah

“banyak orang yang tinggal di atas tanah yang sebelumnya benar-benar terputus dari semua fasilitas di tengah-tengah hutan, begitu heran,” kata Hazrat Ahmad. “Mereka tidak pernah berpikir bahwa rumah mereka bisa memiliki listrik atau air atau bahwa jalanan mereka akan diaspal

“Bagi orang-orang tersebut fasilitas tersebut benar-benar luar biasa dan kebahagiaan mereka tak ada batasnya.”

Khalifah berbicara tentang dampak pekerjaan IAAAE yang dialami kehidupan ribuan orang: “Di daerah yang jauh dan terpencil IAAAE tidak hanya menyediakan air secara fisik untuk memuaskan dahaga orang yang sebelumnya dirampas. Hal ini tidak hanya menyediakan air fisik dimana masyarakat dapat membasuh kotoran dari tubuh mereka. Hal ini bukan hanya menerangi jalan-jalan gelap dan rumah-rumah gelap. Sebaliknya, dari perspektif spiritual itu juga kehausan spiritual mereka dipadamkan melalui Ahmadiyah dengan melihat dan mendengar Imam mereka. “

Simposium ini dihadiri oleh lebih dari 110 anggota IAAAE dari Belgia, Belanda, Jerman, Spanyol, Swiss dan Inggris.

Baca Sumber berbahasa Inggris di Ahmadiyya Times

Baca juga

Pelajar Ahmadiyah Dituntut Sampaikan Ajaran Islam Sejati

Hits: 406Tasikmalaya – Pengurus Pusat Ahmadiyah Muslim Students Association (AMSA) atau Pelajar Muslim Ahmadiyah melakukan kunjungan ...