Home / Intoleransi / Taliban Telah Memenggal Seorang Pria Ahmadi Pakistan yang Diculik Sejak 2009
bajwa-diculik-dan-dipenggal-taliban

Taliban Telah Memenggal Seorang Pria Ahmadi Pakistan yang Diculik Sejak 2009

Hits: 95

Seorang pria Ahmadi, diculik di Pakistan oleh orang tak dikenal lima tahun yang lalu dan hilang sejak dipenggal oleh Taliban, telah ditemukan.

ahmadiyyatimes. Seorang pria Ahmadi, diculik di Pakistan oleh orang tak dikenal lima tahun yang lalu dan hilang sejak dipenggal oleh Taliban, telah ditemukan.

Rincian mengerikan terungkap ketika seorang teroris dalam tahanan polisi mengakui keterlibatannya dalam penculikan Mubarak Ahmad Bajwa, seorang tetua Ahmadi dan seorang pemilik peternakan dari Chak 312-JB, Kathowali di provinsi Punjab.

Bajwa diculik dari rumah pada bulan Oktober 2009 bersama dengan pegawai peternakan, seorang anak muda sekitar 14 tahun. Pemuda itu kemudian dibebaskan dengan instruksi untuk mendapatkan uang tebusan bagi Bajwa.

Salah satu tersangka, yang diungkapkan hanya dengan nama depannya, Wajid, dari kelompok Afzal Fauji Taliban di Gujarat, mengatakan kepada polisi mereka telah menculik Bajwa untuk mendapatkan uang tebusan dan menahannya di rantai di ruang bawah tanah sebuah masjid di Kotli sampai mereka membunuhnya.

Tersangka mengaku korban diculik setelah rekannya, seorang Kristen yang masuk Islam, telah menyatakan bahwa Bajwa, sebagai seorang Ahmadi adalah ‘seorang penghujat Nabi Suci Muhammad (saw). “

Sebelumnya dikenal sebagai Piyara Masih, Ahmad Baba dan keluarganya yang buruh tani di peternakan Bajwa. Masih, setelah ia masuk Islam, direkrut oleh Taliban dan menerima pelatihan teroris di Waziristan Utara, menurut laporan surat kabar Inggris Pakistan

Menurut polisi setempat, Taliban menuntut uang tebusan bagi pembebasan Bajwa sebesar Rs 20 juta ,tetapi kemudian dia dipenggal ketika mereka gagal untuk mendapatkan uang tebusan.

Pemimpin Ahmadiyah sedunia, Yang Mulia Hazrat Mirza Masroor Ahmad mengisahkan obituari korban pada khotbah jum’at 19 Desember.

Hazrat Ahmad mengatakan, salah satu tersangka menceritakan kisah pembunuhan yang mengerikan mengatakan kepada penyelidik bahwa setelah mereka menggorok leher Bajwa, mereka memutilasi tubuhnya menjadi potongan-potongan dan dibuang di kuburan dangkal di jurang.

Menurut polisi, tersangka mengatakan mereka melaksanakan perintah dari komandan mereka untuk membunuh Ahmadiyah karena menjadi ‘penghujat Nabi saw. “

Hazrat Ahmad berdoa untuk korban, keluarganya dan bagi para korban dan keluarga pembantaian sekolah baru-baru ini di Peshawar, Pakistan.

Piyara Masih, aka Ahmad Baba, tewas dalam pertarungan polisi Gujarat vs teroris, dan keluarganya menolak menerima tubuhnya untuk dimakamkan, koran harian Dawn melaporkan. (NAN)

Baca juga

Pelajar Ahmadiyah Dituntut Sampaikan Ajaran Islam Sejati

Hits: 503Tasikmalaya – Pengurus Pusat Ahmadiyah Muslim Students Association (AMSA) atau Pelajar Muslim Ahmadiyah melakukan kunjungan ...

Tinggalkan Balasan